Manis MPR 2008 - Pencari!

Oleh Raden Qurratu'Aini Muhammad Mun'im
(Raehan Intisor)

Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menjadikan (al-'Alaq:1)

Di sekolah saya orang asing. Orang asing ini sangat suka baca buku yang orang lain tak baca. Sangat suka mencatat puisi dan selalunya orang lain malas untuk memahamkannya (Maaf, siapa asing sebenarnya?)

Mantan MPR yang paling dulu saya ketahui ialah abang Firdhaus Hassan sebab terbaca dalam komen ruangan puisi Faisal Tehrani dalam Dewan Siswa April 2007. Cemburu masa itu, teruk! Saya ingat nama dia sampai sekarang. Sampai saya jadi orang pelik, menulis puisi. Sampai masa tingkatan 3 saya tertekan nak PMR dengan kawan yang pelik-pelik, saya menulis puisi. Jadi saya pun berusaha tak mahu jadi asing. Saya terbaca iklan MPR 2008. Ha, ini dia!

Masa inilah segalanya bermula. Saya hantar borang. Puan Zeti beritahu saya dapat tawaran. Siapa tak gembira? Ya, saya rasa tak lama lagi saya tak akan jadi orang asing.

Apabila di Seri Cempaka, hati berbunga-bunga. Orang lambat-mesra macam saya terkebil-kebil dengan orang yang saya tak pernah kenal. Masa taaruf pun sekejap (untuk saya). Apa pun, lambat-laun, saya jadi orang yang agak bising dan tegur semua orang.

Selepas itu, saya rasa saya bertuah sangat. Paling bertuah. Bertuah amat. Semua orang di situ sama minat dengan saya. Jadi, dah tak jadi orang asing.

Perkara yang saya ingat, bila dapat kumpulan dengan Kak Nasriah dan 5 orang lagi yang ragam yang macam-macam , bengkel pertama. Cerpen Abesa (Faisal) kena hentam! Saya banyak belajar daripada bengkel itu. Terima kasih Kak Nas dan kumpulan A. Samad Said. Bengkel dengan Abang Saiful pun banyak ilmu baru dikutip. Puisi - PenUh ISI. Cerpen - CERita PENdek. Bengkel dengan En. Shamsudin (ada abang Lutfi juga), sayalah orang yang paling 'bahagia'. Puisi saya semasa zaman jahiliah saya jadi bahan kajian. Sangat bagus. Diksi yang berterabur dan tanda baca yang meragukan. Saya belajar. Kan?

Rugi sedikit tak sempat berbengkal dengan En. Rahimidin. Masih rasa menyesal dan rugi.

Malam yang ketika itu di'hentam' 4 orang fasilitator, belajar memperihalkan Kak Nasriah. Pun jua, banyak saya belajar pada malam itu.

Duduk terperap di dalam Seri Cempaka sebenarnya dikit sebanyak buatkan hati dan jiwa saya terenap dan terkongkong (sedikit). Setiap masa adalah detik-detik penuh kedinginan yang membuas. Namun menulis adalah kerja yang harus tidak tertangguhkan! Saya tak mahu jadi mereka yang selalu menangguhkan kebenaran. Jadi, di dalam bilik, saya tetap akan meneruskan penulisan dengan Kak Wardah Puteh (Hazwani) dengan menutup suis pendingin hawa. Dengan penuh sabar, ditemani bunyi peluit LRT di landasan berlanggaran - saban hari.

Justeru, peluang berjalan ke kota saya manfaatkan untuk ambil nafas dan idea sekaligus. Dengan mata-mata kota yang telak memandang tepat kepada kami. Pedulikan! Masa ini saya belajar untuk berjalan lebih laju daripada biasa dan ambil idea secepat mungkin. Di Pasar Seni, ada perkara yang saya fahami dengan hati.

Dato' Baha Zain yang baik hati dan Azizi Haji Abdullah yang tak lokek berkongsi ilmu. Ibnu Ahmad al-Kurauwi meledakkan motivasi. Segala puji bagi Allah, saya orang yang sangat beruntung. Para fasilitator dan pihak urusetia semuanya berjasa dan tak mampu saya ungkapkan julung penghargaan saya. Saya sudah jadi orang yang tidak asing ketika berada dalam keluarga MPR. Tambahan lagi adik-beradik MPR yang sangat berpotensi buatkan saya cemburu, dan rasa ini saya letakkan di sumbu semangat. Menulis!

Pulang dari MPR, saya tertekan. Rindu MPR. Di rumah, menulis, menulis, menulis. Di sekolah, menulis juga. SPM saya pada tahun 2009, dan saya rasa jadi tidak seimbang. Selepas itu En. Shamsudin nasihat (melalui sms):

"Menulis menjadi lebih bermakna jika kita memiliki tahap akademik yang tinggi.
Tumpukan SPM di samping terus menulis".

Saya tersedar. Hidup ini sebenarnya mesti banyak mencari. Mencari ilmu, mencari idea, mencari kewarasan, mencari pemikiran, mencari Iman dan mencari erti kehidupan yang sebenarnya. Kita terus mencari Dia dan reda-Nya, sampai nafas waktu berakhir.

MPR, pengalaman itu mengajar saya untuk terus mencari. Mari penulis, kita terus menjadi pencari! Moga apa yang dituliskan menjadi pengingat (zikra) untuk manusia sejagat dan menjadi saham kebaikan yang tak terlihatkan di sini tetapi terlihatkan nanti. Inilah peluang menjadi golongan abrar (yang berbakti). Doakan saya kekal atas jalan ini dengan tidak mengabaikan hak-hak lain yang harus juga dilunasi. Kerana amanah menulis ini adalah nikmat yang harus dimengerti. Menulis itu nikmat!

... Dan saya, bukanlah orang asing lagi (untuk diri saya sendiri).


(Amanah setelah bergelar 'mantan MPR' itu berat juga sebenarnya. Dan puisi Faisal yang keluar baru-baru ini di MM sudah membuatkan hati saya terbakar dengan semangat! Jom tembus media!)

3 komen:

istadit said...

salam

ya, tumpu pada SPM dahulu.
tulis? tulis, tapi jangan tinggalkan tanggungjawab sebagai seorang pelajar.

"Tuhan akan memaafkan kesalahan kita dalam mengatur kehidupan, tetapi kehidupan TIDAK"

bonne chance ~

hani salwah yaakup said...

Salam,

Ain kalau mahu kenal siapa Firdaus Hassan, sila lihat di montaj MPR disebelah. Yang berkemeja putih itulah Firdaus yang pendiam tapi, puisinya penuh dengan bara.

R. Qurratu'Aini said...

ya, kak hani

saya setuju tentang abang firdaus.
puisi dia, berbara-bara.

SPM 2009 -saya dan 3 orang lagi penulis sebaya (kak nas kata, penulis tak boleh hensem) - Rashidi, Faisal dan Hazhizh, akan berentap untuk SPM tahun ni.

Doakan kami jadi bintang-bintang yang terbaik~

Blog Widget by LinkWithin
top